AYPI Kupas Kaitan Falsafah Minang dan Pendidikan

Jawa Barat Peraturan Pendidikan

BOGOR – Asosiasi Yayasan Pendidikan Indonesia (AYPI) menggelar diskusi yang mengupas kaitan falsafah Minang dengan dunia pendidikan. Diskusi bulanan yang mengusung tema “Menuju Peradaban Madani, Unggul dan Berakhlak Mulia” itu diadakan di Sekretariat AYPI Kota Wisata Bogor, Jawa Barat, Sabtu (6/2).

Diskusi itu dihadiri sejumlah pengurus AYPI. Mereka adalah H E  Afrizal Sinaro (ketua Dewan Pembina), Hj  Draga Rangkuti (anggota Dewan Pembina), Mirdas Eka Yora (ketua umum),  Mansur (sekretaris umum), Dadan dan  Rini.

Afrizal Sinaro mengemukakan, falsafah Minangkabau, yakni Filosofi Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah, Alam Takambang Jadi Guru mengandung makna hakiki tentang keberadaan adat budaya acuan hidup masyarakat.

“Ini sebuah pengakuan adat tidak ada yang bertentangan dengan dengan nilai-nilai Pancasila. Jika ada perbedaan ini bukan berarti pertentangan,” kata Afrizal dalam rilis yang diterima Republika.co.id.

Lalu, apa hubungannya falsafah Minang itu dengan konsep pendidikan? “Ketika kita mencoba mengkaji terori-teori pendidikan sejak awal pendidikan formal dikenalkan dalam peradaban manusia sampai pada perkembangan mutakhir, dan begitu dirarik ke ajaran Islam , ternyata semua teori itu telah dijelaskan dengan sempurna oleh Al-Quran.  Ini semakin menguatkan  keyakinan kita bahwa Islam dan Alquran merupakan payung dari semua ilmu yang ada di alam ini,” ujar Mirdas Era Yora.

Jadi, Mirdas menambahkan,  pada hakekatnya, semua ilmu pengetahuan adalah strategi dan metode untuk memahami sunnatullah. Ini juga memiliki makna bahwa ilmu pengetahuan adalah metode utk memahami alam sebagai firman Ilahi.

“Dalam konteks inilah, ilmu menjadi jembatan untuk  menuju pencapaian iman dan takwa,” kata Mirdas.

Sumber : republika.co.id  

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *