Sekolah Tatap Muka Mulai Juli 2021, Begini Respons Orang Tua Murid di Jakarta

DKI Jakarta

JAKARTA – Rencana pemerintah membuka kembali sekolah tatap muka di masa pandemi Covid-19 mengundang pendapat beragam di kalangan orang tua murid. Rahmi Yunita, seorang orang tua murid di Jakarta, menyatakan mendukung rencana itu.

Menurut Rahmi, tak semua daerah bisa dipukul rata dapat menyelenggarakan pembelajaran jarak jauh (PJJ) karena keterbatasan kapasitas. “Jadi sebenarnya ada inefisiensi luar biasa dengan merumahkan anak-anak,” kata dia saat dihubungi, Minggu, 14 Maret 2021.

Rahmi menilai, sekolah justru berkesempatan mengajarkan anak-anak agar mematuhi protokol kesehatan Covid-19. Misalnya dengan memberi tahu anak untuk menjaga jarak di sekolah dan tak memuncratkan air liur saat berbicara.

Disiplin menerapkan protokol itu juga sebenarnya bisa diajarkan selama PJJ. Sayangnya, guru-guru melewatkan kesempatan tersebut.

Ibu tiga anak ini berujar sudah banyak anak-anak yang kini bermain di lingkungannya tanpa memakai masker.

“Kenapa kemudian kita jadi takut sekolah akan menjadi tempat penularan? Padahal sekolah dan orang tua di rumah tidak berhasil mendidik anak-anak kita untuk mematuhi protokol kesehatan di dalam lingkungan,” kata wanita 46 tahun ini.

Rahmi tinggal di kawasan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan. Dua anaknya berusia 13 tahun kini duduk di bangku 1 SMP. Satu lagi anaknya, 15 tahun, kelas 1 SMA.

Walau sepakat dengan rencana sekolah tatap muka, dia berharap protokol kesehatan berjalan baik di sekolah.

Berbeda dengan Rahmi, Rachmawati Pribadhy menolak rencana sekolah tatap muka. Dia cemas cucunya yang mengenyam pendidikan di sekolah dasar (SD) dan SMP bakal tertular Covid-19 di sekolah. Menurut warga Salemba, Jakarta Pusat ini, sekolah masih rawan jadi tempat penularan Covid-19.

“Saya rasa belum waktunya, karena kan tahu sendiri kalau anak SD, takutnya mereka bertukar masker, botol minum,” ucap dia.

Rachmawati sangsi anak SD dan SMP sudah mengerti cara menerapkan protokol kesehatan Covid-19. Akan tetapi, lain cerita dengan murid SMA yang menurut dia lebih dewasa dan tahu bagaimana harus bersikap di masa pandemi.

“Pengetahuan tentang protokol kesehatan dan segala macam, kalau SMA lebih nalar ketimbang anak SD dan SMP,” tutur wanita 60 tahun ini.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo atau Jokowi menargetkan vaksinasi terhadap tenaga pendidikan bisa segera selesai. Tujuannya agar sekolah tatap muka bisa segera dilakukan pada awal semester kedua. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim lantas menargetkan semua sekolah sudah memulai pembelajaran tatap muka pada Juli 2021.

Sumber : tempo.co  

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *