Transformasi dan Efektifitas Media Pendidikan di Masa Pandemi Covid-19

OPINI

Oleh : Syafiul Mubarok

Yogyakartya – Pandemi Covid-19 berdampak besar pada berbagai sektor, salah satunya adalah sektor pendidikan. Dunia pendidikan juga ikut merasakan dampaknya. Pendidikan harus memastikasn kegiatan belajar mengajar tetap berjalan, meskipun peserta didik berada di rumah. Solusinya, pendidikan dituntut mendesain media pembelajaran sebagai inovasi dengan memanfaatkan media daring (online). Ini sesuai dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia terkait Surat Edaran Nomor 4 Tahun 2020 tentang Pelaksanaan Kebijakan Pendidikan dalam Masa Darurat Penyebaran Corona Virus Disease (Covid-19).

Sistem pembelajaran dilaksanakan melalui smartphone dan perangkat personal computer (PC) atau laptop yang terhubung dengan koneksi jaringan internet. Guru atau dosen dapat melakukan pembelajaran bersama di waktu yang sama menggunakan grup di media sosial seperti WhatsApp (WA), instagram, aplikasi zoom, google meet, google clasroom ataupun media lainnya sebagai media pembelajaran.

Dengan demikian, guru atau dosen dapat memastikan murid atau mahasiswanya mengikuti pembelajaran dalam waktu bersamaan, meskipun di tempat yang berbeda. Guru atau dosen pun dapat memberi tugas terukur sesuai dengan tujuan materi yang disampaikan kepada murid atau mahasiswa. Tapi, khusus yang banyak terjadi ketika penerapan sistem pembelajaran online ini di antaranya, tidak meratanya siswa dan orang tua siswa yang pandai mengoprasikan media online, tidak semua orang tua siswa mampu membelikan kuota internet, sinyal internet di rumah siswa yang tidak terjangkau, sebagian besar orang tua siswa yang kondisi ekonominya pas-pasan, juga tidak memiliki ponsel pintar atau smartphone sebagai sarana belajar secara online untuk anak mereka, dan kadang tidak terkontrol disebabkan tidak langsung tatap muka.

Adanya kondisi pandemi Covid-19 ini mengakibatkan perubahan yang sangat luar biasa terhadap sistem tatanan dalam kehidupan manusia, termasuk dalam sektor pendidikan, seolah-olah seluruh jenjang pendidikan di paksa untuk bertransformasi dan beradaptasi dengan keadaan wabah yang melanda seluruh dunia ini secara tiba-tiba. Hal ini tidaklah mudah karena dunia pendidikan belum sepenunya siap, karena masih banyak problematika di dunia pendidikan salah satunya adalah keseragaman proses pembelajaran baik standar maupun kualitas pencapaian pembelajaran yang di inginkan.

Berbagai aplikasi media pembelajaran pun sudah tersedia, baik dari pemerintah sendiri maupun dari pihak swasta. Pemerintah mengeluarkan Surat Edaran Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 9/2018 tentang Pemanfaatan Rumah Belajar. Sedangkan dari pihak swasta menyuguhkan bimbingan belajar online seperti ruang guru, zenius, klassku, dan lainnya. Pembelajaran ini perlu di sesuaikan juga dengan jenjang pendidikan dalam kebutuhannya.belajar di rumah dengan menggunakan media daring mengharapkan orang tua sebagai role mode atau panutan dalam pendampingan belajar anak. Akses-akses dari pihak swasta tadi dapat dimanfaatkan untuk mengembangkan pengetahuan dan wawasan. Sangat diperlukan peningkatan sumber daya manusia (SDM). Keberhasilan pembangunan negara salah satu tolak ukurnya adalah keberhasilan pendidikan.

Melalui pendidikan, akan melahirkan generasi penerus yang cerdas intelektual maupun emosional, terampil, dan mandiri untuk mencapai pembangunan bangsa ini. Namun banyak muncul polemik masyarakat pada metamorfosa di masa pandemi Covid-19. Hal ini tentu dirasa berat oleh guru, dosen dan siswa atau mahasiswa. Terutama bagi guru dan dosen , dituntut lebih kreatif dalam penyampaian materi melalui media pembelajaran daring. Pola pikir yang positif dapat membantu menerapkan media pembelajaran daring, sehingga menghasilkan capaian pembelajaran yang tetap berkualitas. Masa pandemi Covid-19 ini bisa dikatakan sebagai sebuah peluang dalam dunia pendidikan, baik pemanfaatan teknologi seiring dengan industri 4.0, maupun orangtua sebagai mentor. Harapannya, pasca-pandemi Covid-19, kita menjadi terbiasa dengan sistem saat ini sebagai budaya pembelajaran dalam pendidikan.

Guru atau dosen bukan satu-satunya tonggak penentu. Ini tantangan berat bagi guru, dosen, maupun orang tua. Tak sedikit orang tua pun mengeluhkan media pembelajaran jarak jauh melalui daring (internet) ini. Terlebih bagi orang tua yang work from home (WFH), harus tetap mendampingi anak-anaknya, khususnya anaknya yang masih usia dini. Ini mengingat belum meratanya diperkenalkan teknologi dalam pemanfaataan media belajar, seperti laptop, gadget, dan lainnya. Terutama anak usia dini hingga sekolah menengah belum merata ketersediaan fasilitas teknologi sebagai media belajar mengajar di sekolah. Meskipun sebagian besar sudah mengenal digital, sisi operasionalnya belum diterapkan optimal dalam media pembelajaran.

Bagi guru sekolah PAUD/TK, dituntut sesuatu yang menyenangkan dengan kreativitasnya. Fasilitas video, voice note, dan Youtube dapat dijadikan media pembelajaran. Namun perlu pendampingan penuh dari orang tua. Anak Sekolah Dasar (SD) juga menggunakan media-media tersebut yang ditambah dengan penggunaan aplikasi Zoom. Bukanlah hal yang mudah, karena anak belum bisa mengoperasikannya secara mandiri. Jenjang Sekolah Menengah dan Pendidikan Tinggi, ini membutuhkan inovasi dari guru dan dosen agar siswa dan mahasiswanya tidak jenuh, tanpa menghilangkan poin capaian pembelajaran yang di inginkan.

Dengan sistem belajar online, kita tetap bisa mendapatkan pendidikan sesuai dengan apa yang kita inginkan. Bagi sebagian orang, pembelajaran secara online (daring) ini lebih mengasikan dibandingan dengan sistem pembelajaran tatap muka. Alasanya karna mereka tidak harus susah payah untuk pergi kesekolahan maupun lembaga pendidikan lainnya. Selain hal tersebut dengan adanya pembelajaran secara online dapat menekan penyebaran virus Covid-19 serta dapat mematuhi aturan pemerintah untuk tidak melakukan kegiatan di luar rumah. Namun, ada juga sebagian orang yang tidak setuju dengan di adakannya program belajar secara online karena mereka merasa dirugikan. Banyak masyarakat terutama orang tua sebagai wali murid banyak yang mengeluhkan hal ini karena mereka merasa tidak mampu untuk membiayai sekolah anaknya jika pembelajaran online ini terus dilaksanakan akibatnya banyak anak yang putus sekolah.  Hal ini tentu saja akan berdampak buruk bagi kualitas pendidikan dan kemajuan negara, karena sumber daya manusia terus berkurang tanpa diimbangi dengan upaya pemerintah untuk mengantisipasi hal tersebut.

Pembelajaran  yang  dilakukan  secara  online  dirasa  kurang  begitu  efektif.  Pembelajaran yang  biasanya  dilakukan  secara  tatap  muka  di  dalam  kelas,  dimana  guru  bisa  mengawasi peserta  didiknya  secara  langsung  dari  awal  hingga  berakhirnya  pembelajaran.  Dengan pembelajaran  online  guru  tidak  bisa  mengawasi  langsung  apa  saja  kegiatan  yang  dilakukan oleh  peserta  didik.  Bisa  saja  waktu guru sedang menerangkan materi  atau  teman  yang  lain sedang  presentasi,  peserta  didik  tersebut  mengerjakan  aktivitas  lainnya  dan  tidak memperhatikan  pembelajaran  yang  sedang  berlangsung  secara  online.

Guru juga kurang efektif dalam menyampaikan materi pembelajaran, dan peserta didik pun kurang begitu  paham  apabila  pembelajaran  hanya  dilakukan  secara  online.  Apalagi  peserta  didik hanya selalu diberi tugas, dan tidak seimbang dengan materi yang diberikan.  Pembelajaran daring ini juga tidak semua cocok untuk siswa karena setiap siswa memiliki gaya  belajar  yang  berbeda-beda.  Secara  umum,  gaya  belajar  yakni  visual,  auditori,  dan kinestetik.  Siswa yang cenderung belajarnya secara visual lebih  mudah  menerima  pelajaran dengan  melihat atau  mengamati terlebih dahulu sebelum belajar hal yang baru.  Siswa  yang gaya  belajarnya  auditori,  maka  dia  harus  mendengarkan  penjelasan  terlebih  dahulu  untuk mudah memahami pelajaran. Sementara siswa yang gaya belajarnya kinestetik dia selalu ingin bergerak dan lebih tertarik mencari sendiri tanpa harus selalu membaca.

Efektivitas  pembelajaran  daring,  dipengaruhi  oleh  kemampuan  guru dan dosen dalam    melakukan kegiatan  manajemen.  Paling  tidak  ada  tiga  menajemen  yang  dilakukan  oleh  guru  dalam mengelola  pembajaran  daring,  yaitu  manajemen  waktu,  manajemen  kelas  dan  manajemen pembelajaran. Pembelajaran  sistem  daring  yang  maksimal  hanya  bisa dilakukan oleh guru yang memiliki visi yang  jelas dalam pembelajaran dan mampu menjalin ikatan  batin  dengan  siswa  dengan  melakukan  perannya  sebagai  motivator,  fasilitator, mediator, dan komunikator. Pembelajaran sistem daring tidak dapat berjalan maksimal karena keterbatasan dalam berkomunikasi, berinteraksi, dan berkreasi, baik disebabkan oleh jaringan akses  internet  maupun  hambatan  yang  lainnya,  sehingga  siswa  harus  mampu  beradaptasi dengan  hal-hal  yang  baru. Guru dan dosen  juga  memiliki  peran  strategis  untuk membuat tangguh siswa dengan berusaha memotivasi mereka untuk disiplin belajar, semangat dalam  melaksanakan  tugas.

Pembelajaran  online  dapat  dikatakan  efektif  apabila,  seluruh peserta didik ikut aktif dalam sesi presentasi, dan menghidupkan interaksi online dengan guru, dan  tetap berusaha berkarya melalui  pemanfaatan berbagai media dan  sumber belajar.

Dilihat dari masih banyaknya masalah dan hambatan pada pembelajaran sistem daring, maka dapat  ditarik kesimpulan  bahwa  pelaksanaan  kegiatan  pembelajaran  online  belum  maksimal  dan belum  efektif. Efektivitas  pembelajaran  daring,  dipengaruhi  oleh  kemampuan  guru.  Metode dan  pelaksanaan  pembelajaran  perlu  dikaji  ulang  pada  penanggulangan  masalah  dan hambatan  yang  dihadapi  oleh  guru dan dosen,  siswa, mahasiswa,  maupun  orang  tua.  Ketersediaan  sarana  dan prasarana  yang  memadai  menjadi  penunjang  yang  besar  pada  kesuksesan  pelaksanaan pembelajaran.  Untuk  memaksimalkan  materi  agar  diterima  siswa  dengan  baik,  maka seharusnya guru dan dosen tidak hanya terus menerus memberi tugas kepada siswa. Namun, guru harus tetap  memberikan  pengajaran  dan  pemahaman  kepada  siswa.  Pemberian  materi  dapat dilakukan  dengan  pembuatan  video  penjelasan  oleh  pendidik,  supaya  memudahkan  siswa memahami materi.

Sumber : kompasiana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *