Ketimpangan Sosial dan Ketimpangan Kesempatan dalam Pendidikan Indonesia

OPINI

Oleh : Luthfiyah An Nisa

Dalam dunia pendidikan, terdapat beberapa masalah atau problematika yang cukup menonjol. Beberapa di antaranya yakni adanya masalah ketimpangan sosial dan ketimpangan kesempatan Masalah pendidikan di Kabupaten Lampung Selatan termasuk dalam masalah ketimpangan sosial dalam bentuk ketimpangan kesempatan. Ketimpangan sampai saat ini masih menjadi masalah yang ada di Indonesia.

Masalah tersebut juga termasuk dalam kasus manusia dan keadilan. Indonesia yang beriorientasi pada kesejahteraan rakyat maka seharusnya negara ini menerapkan pembangunan yang berkeadilan di mana menempatkan masalah kebutuhan rakyat itu yang paling utama dan harus segera ditutupi (Prastowo, 2014).

Masalah pendidikan merupakan ketimpangan kesempatan. Ketimpangan kesempatan adalah masyarakat yang belum atau bahkan sulit mendapatkan hak seperti pelayanan kesehatan, pendidikan, dan memiliki hak yang sama di mata hukum.

Penyebab sulitnya mendapatkan akses hak tersebut adalah masyarkat pedalaman yang memang sulit dijangkau oleh sistem pembangunan. Masalah tersebut merupakan masalah sosial yang berarti kondisi yang dianggap merugikan masyarakat (Rufikasari, 2016).

Pendidikan harus selalu dapat menjalankan fungsi nyatanya atau fungsi manifesnya yakni menyelesaikan masalah masyarakat seperti menyiapkan individu untuk bekerja dan mengembangkan bakat dan minat. Banyak faktor yang menyebakan terjadinya ketimpangan sosial dalam bidang pendidikan misalnya, pengaruh dari globalisasi, mahalnya biaya sekolah, minimnya ketersediaan tenaga pengajar, dan juga pembangunan infrastruktur pendidikan yang sangat rendah.

Setiap manusia senantiasa memerlukan pendidikan dengan tujuan agar dapat berpikir secara baik, mengembangkan potensi diri, dan lebih jauh yakni dapat bermanfaat bagi sesama Dalam mempertahankan harkat dan martabat manusia, manusia haruslah dibekali dengan pendidikan yang berkualitas.

Pendidikan yang memiliki kualitas baik akan meningkatkan taraf kesejahteraan masyarakat. Dengan begitu pendidikan yang berkualitas mampu menghasilkan masyarakat yang mampu mengelola apa yang ada di negara ini dengan baik. Kabupaten Lampung Selatan memiliki banyak pulau, ada pulau yang masih tertinggal dalam pemenuhan kebutuhan atau haknya. Salah satu pulau yang mengalami ketimpangan adalah Pulau Harimau. Masalah tersebut harusnya mendapatkan perhatian lebih dari pemerintah.

Seperti di SDN 5 Desa Sumur, Kecamatan Ketapang, Kabupaten Lampung Selatan yang berada di Pulau Harimau. Seperti yang dilansir New.okezone (20/4) kondisi di SDN 5 Desa Sumur adalah di ruang kelasnya hanya memiliki dua ruang kelas dengan pemisah triplek yang tipis untuk memisah antar ruang kelas.

Dengan pemisah triplek yang tipis pasti suara gaduh dari ruang kelas lain akan terdengar dan tidak dapat terkondisikan. Satu dari dua ruang kelas tersebut ternyata digunakan untuk tiga kelas. Siswa kelas satu sampai dengan kelas tiga tergabung menjadi satu ruang kelas, berikutnya siswa kelas empat sampai dengan kelas enam tergabung menjadi satu ruang kelas juga.

Hal ini menunjukkan adanya ketimpangan dan adanya problematika dalam dunia pendidikan di Indonesia. Di pulau tersebut juga kekurangan fasilitas sekolah, lalu warga pun menyekolahkan anaknya di luar daerah sehingga memakan biaya yang banyak dan cukup tinggi.

Penyebab ketimpangan sosial dalam bentuk ketimpangan kesempatan yang ada di Kabupaten Lampung Selatan tersebut adalah, daerah sekolah yang jauh atau terpencil sehingga sulit untuk menjangkau pembangunan dari pemerintah dan bahkan pemerintah kurang memberi perhatian lebih. Daerah terpencil atau daerah tertinggal maupun pulau kecil memang secara umum dapat dikategorikan sebagai wilayah yang minim dari pelayanan infrastruktur.

Pendidikan di Indonesia secara umum dicatat buruk. Pada tahun 2012, berdasarkan Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan, 75% dari 40.000 sekolah tidak memenuhi standar layak minimal pendidikan (Baswedan, 2014). Masalah tersebut harus dibahas kembali untuk proses pembangunan dan pengembangan kualitas pendidikan di Indonesia.

Faktor ketimpangan kesempatan dalam bidang pendidikan di antaranya adalah biaya sekolah yang mahal, biaya sekolah atau biaya pendidikan yang meningkat setiap tahun mengakibatkan masyarakat kesulitan untuk mengakses dan mendapatkan pendidikan oleh masyarakat menengah ke bawah, seperti yang ada di daerah terpencil. Penyebab masalah pendidikan yang dialami di Kabupaten Lampung Selatan adalah infrastruktur pendidikan yang tidak merata dan kurangnya tenaga pengajar.

Tidak meratanya pembangunan infrastruktur pendidikan dapat disebabkan oleh kondisi geografis suatu daerah sehingga pembangunan sarana dan prasaran pendidikan tertunda. Tenaga pengajar memang sangat dibutuhkan terutama pengajar yang berkualitas. Memang banyak di daerah terpencil minim dengan tenaga pengajar. Tenaga pengajar lebih banyak terpusat di daerah perkotaan (Wijayanti, 2019)

Kita sebagai manusia haruslah hidup saling tolong-menolong. Banyak upaya yang dapat kita lakukan untuk membantu masyarakat daerah terpencil untuk menanggulangi masalah tersebut salah satunya lewat media sosial.

Lewat media sosial kita bisa membagikan atau menyebarkan ketimpangan sosial tersebut untuk mengumpulkan bantuan biaya yang akan kita berikan untuk daerah tersebut.

Kedua kita bisa mengunjungi daerah tersebut dengan membawa beberapa bantuan untuk keperluan sekolah, siswa, dan tenaga kerja. Yang ketiga membantu menyadarkan pemerintah agar cepat mengatasi masalah tersebut.

Pendidikan merupakan kebutuhan utama dalam kehidupan. Maka pemerataan dan pembangunan pendidikan sangat perlu didukung dengan kuat. Pendidikan yang berkualitas akan menghasilkan sumber daya manusia yang berkompeten, bermutu, dan berkualitas. Karena generasi muda adalah penentu negara kita di masa depan. Potensi sumber daya manusia maupun potensi wilayah harus dikelola dengan baik, hal tersebut menjadi penentu peradaban bangsa yang besar.

 

Sumber : Kompasiana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *